Berani Bermimpi Berani Bermimpi - Pusat Semangat

Berani Bermimpi

Berani Bermimpi
Ga bisa dipungkiri bagi gue yang merasa tinggal di dunia ini tepatnya tinggal di tanah air yang subur dan kadang terbilang makmur, ga boleh enggak bin harus mau menjadi generasi mereka yang usianya lebih jauh serta udah banyak makan asam dan garam. Sori ini maksudnya udah banyak pengalaman bukan ngerujak, hehe.



Sebenarnya gue malu jadi generasi mereka yang udah dibilang sukses di peradaban ini. Baik sukses bidang iptek dan Imtaknya. Sebab ilmu gue gak sepadan dengan ilmu mereka alias masih cetek. Tapi gue yakin suatu saat nanti gue bisa seperti mereka, sebab mereka dulu pasti melalui proses seperti gue yang punya impian besar dan ga nutup kemungkinan kalo udah ada kemauan diiringi dengan ikhtiar maksimal dan ikhlas serta do’a pada Allah ta’ala, pasti gue bisa sukses bahkan lebih sukses dari mereka.



Memang orang seperti gue harus punya impian, yang mana impian itu bakal nambah gairah untuk njalanin hidup. Kalo ngimpi jangan tanggung-tanggung sekalian aja ngimpi jadi orang gedean, kayak jadi presiden sebagai orang nomor satu di bangsa ini, jadi direktur perusahaan terbesar di dunia, jadi orang terkaya plus dermawan, de-el-el. Masak mimpi cuma jadi penerus orang tua yang profesinya jadi buruh doank. Ya minimal jadi bosnya gituh, dimana gagalnya juga tetep jadi buruh jadi ga jauh-jauh amat. Yang ngimpi jadi Jendral aja Cuma jadi kopral seumur-umur, apalagi ngimpinya lebih rendah dan kecil-kecil kayak gitu, mo jadi apa nanti. Maaf bukannya gue sok tau plus mo ngeguruin pembaca, permasalahan ini udah ada buktinya, tugas gua Cuma ngasih tau aja. So, gue yang masih muda belom nginjak masa tua harus punya impian dari sekarang, ngimpi jadi orang besar dan terkenal dengan kebaikannya.



Biar ngimpinya jelas dan terarah, baiknya ngimpi gak waktu tidur, melainkan mimpi di saat sadar, bukan ngelamun, bengong nungguin laler masuk ke mulut “klop” (di kunyah deh tuh laler), atawa bikin pulau diatas bantal. Dengan ngimpi di waktu kayak gini, kayak anda yang lagi asyik baca tulisan ini, bisa langsung nyusun strategi ato langkah-langkah menuju harapan-harapan besar kita. Di situ bisa ditentukan, jalan mana dulu yang pertama kali dilewati, kemungkinan resikonya apa aja dan apa yang harus di siapin biar cepet sampe ke tujuan (pake ojek aja kali yach).



Dengan ditentukannya tujuan yang pasti, tentu akan tergambar bagaimana langkah-langkahnya. Tujuan yang ditentukan ini bisa disebut visi dan langkah-langkah sebagai misinya. Kalo udah punya keduanya, biasanya punya sedikit kemungkinan mengalami kegagalan. Walaupun gagal, dia cepet bangkit lagi mencoba memperbaiki kesalahan apa yang ada pada langkah-langkah yang telah dilalui. Begitu dan seterusnya sampe berhasil. Gimana nasibnya yang gak pernah punya visi dan misi ya?



Bagi yang lagi ikhtiar jangan takut gagal. Kalo pengen sukses (bagi kite-kite nih) harus kebal terhadap masalah-masalah yang dihadapi kedepan. Sebab masalah adalah resiko-resiko yang akan menghadang bakal bergantian datang, yang pasti ada di setiap langkah. Biar tenang ngadepinya, kudu bisa memprediksi ato ngira-ngira, resiko apaan yang bakal ngajak tarung nanti. Tentunya kalo perkiraannya tepat dan solusinya udah disiapin sebelumnya, pasti kalo masalahnya datang kita ga dibikin kaget ato repot ama masalah sebab udah tau cara nanganinya.



Gue yang masih haus ilmu selalu nyari masalah, bahkan masalah datang sendiri kayak jaelangkung” datang ga diundang, pulang ga bilang-bilang” (itu maling namanya). Tapi yang penting, setiap suatu masalah datang harus langsung dihadepin dan diselesaikan, sebab masalah datangnya tiba-tiba. Kalo masalah ditinggalin, dia bakalan ngejar minta diberesin dan masalah lainnya pun akan datang bertubi-tubi. Jadi aja deh segudang masalah, bahkan bergudang-gudang. Repot kan?



Firman Allah dalam Al-qur’an Surat 94. Alam Nasyrah ayat 7



“Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain”



Intinya jangan tunda-tunda masalah. Yakin deh, masalah yang dihadepin dengan pertolongan Allah dengan mudah dapet disingkirkan dari muka kita, asal usaha udah maksimal dan do’a serta bersabar dan bertawakkal.



Kalo pengen sukses kudu mau ngadepin masalah, pikiran dan perasaan”sing tenang” (gak tergesah-gesah), usaha maksimal, sabar, dan do’a minta ke Allah. Tanpa-Nya kita ga mungkin kuat ngadepin semuanya, sebab Allah gak bakalan nurunin masalah kalo kita gak kuat. Allah ngasih masalah sesuai ukuran kemampuan para hamba-Nya. Mintalah solusi pada-Nya. Sebab dia ngasih masalah pasti punya solusinya. Sebagaimana firman-Nya dalam Al-qur’an Surat 94. Alam Nasyrah ayat 5 dan 6



”Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”



Tuh, udah ada solusinya, dua kali lipat malahan. Pokoknya rugi banget kalo jauh dari Allah.



Jangan pernah nyerah, putus asa bahkan berniatan meninggalkan dan mengakhiri masalah dengan cara yang konyol. Sering ada kejadian bodoh, seseorang yang udah gak kuat nanganin permasalahannya dengan menjatuhkan diri dari ketinggian satu kali sekian terjun bebas tanpa alat, ngiket leher sendiri dan mengaitkannya pada daun pintu rumah (itu rumus buat nyabut gigi tau, bukan buat nyabut nyawa), de-es-be lah. Itu bukan penyelesaian, tapi bakal banyak masalah yang ditimbulin. Seorang bapak yang mati kayak gitu gak mikirin masa depan anak istrinya bakal gimana nanti. Seorang ibu, seorang anak, karena takut menderita berani nglakuin hal kayak gitu. Masalahnya bukan di dunia saja tapi di dunia lain setelah di sini bakal ada masalah yang sangat berat dan harus ditanggung sendiri. Mending kalo di dunia masih bisa minta tolong ama orang lain or masih ada yang bisa bantu kalo udah di alam sana, siapa yang mo nolongin dari malaikat Munkar dan Nangkir. Baiknya bila memang udah kepayahan, usaha udah maksimal, ya yang terakhir jangan bosen minta pertolongan Allah.



Sebagai seseorang yang yakin akan adanya Allah, dia ga bakalan nyerah ngadepin masalah. Dia gak bakalan ngucap ”Wahai Allah, mengapa engkau memberikan aku masalah sebesar ini?” tapi dia bakalan ngomong ”Hai masalah, sebesar apapun kau datang padaku, aku tak akan mundur (walau se-mili meterpun) karena aku masih punya Allah yang maha besar yang akan menjadi penolongku.” Masalah yang besar jangan dianggap besar, anggaplah sekecil-kecilnya. Tapi jangan sampe diremehkan, nanti masalahnya bisa tumbuh dan tambah ngerepotin. Sekarang saatnya bilang ”Gue Bisa”. Bisa jadi orang gede, paling kaya, paling pandai, paling ramah, paling taat beribadah, gak sombong dan rajin menabung. Awali kesuksesan dengan mimpi-mimpi besar yang gak setenga-setengah, mimpi setinggi-tingginya, sebesar-besarnya dan seindah-indahnya. ngimpi Yuk!


Jangan lewatkan sajian menarik lainnya ya^^


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel